sistem informasi manajemen

Sistem Informasi Manajemen

Posted on

Sistem Informasi Manajemen, biasa disebut sebagai SIM adalah frase yang terdiri dari tiga kata: sisten, informasi dan manajemen.

Melihat ketiga kata ini, mudah untuk mendefinisikan Sistem Informasi Manajemen sebagai sistem yang menyediakan informasi kepada manajemen.

Itulah definisi sederhana SIM yang secara umum merangkum apa itu Sistem Informasi Manajemen, dan apa yang harus dilakukan.

Namun, peran dan dampaknya terhadap kelancaran operasi perusahaan tidak pernah bisa diremehkan. Itulah alasan mengapa setiap perusahaan yang sukses menggunakan sistem ini dengan satu atau lain cara.

Alasan mengapa Sistem Informasi Manajemen sangat penting dalam operasi sehari-hari perusahaan adalah karena sistem ini bekerja dengan orang-orang, organisasi, teknologi dan hubungan antara orang-orang dan organisasi yang mempengaruhi perusahaan.

Ini berarti bahwa ketika diterapkan dengan benar, Sistem Informasi Manajemen akan membantu mencapai tingkat efisiensi yang tinggi dalam operasi manajemen perusahaan.

Dalam postingan ini, kami akan membahas lengkap tentang sistem informasi manajemen mulai dari pengertian, sejarah, jenis-jenis sistem informasi, komponen, tujuan dan keuntungan Sistem Informasi Manajeman.

Pengertian Sistem Informasi Manajemen

Sistem Informasi Manajemen (SIM) adalah istilah yang digunakan dan diterapkan secara luas untuk sistem tiga sumber daya yang diperlukan untuk manajemen organisasi yang efektif.

Sumber daya adalah orang, informasi dan teknologi, dari dalam dan luar organisasi, dengan prioritas utama diberikan kepada orang.

Sistem adalah kumpulan metode manajemen informasi yang melibatkan otomatisasi komputer (perangkat lunak dan perangkat keras) atau mendukung dan meningkatkan kualitas dan efisiensi operasi bisnis dan pengambilan keputusan manusia.

Sebagai bidang studi, MIS kadang-kadang disebut sebagai manajemen teknologi informasi (IT management) atau layanan informasi (SI). Tidak pelu bingung dengan ilmu komputer.

Update juga: Definisi Teknologi Informasi dan Komunikasi

Sejarah Sistem Informasi Manajemen

Karena hubungan yang kuat antara Sistem Informasi Manajemen dan teknologi, sejarah sistem ini berjalan seiring dengan sejarah teknologi komputasi.

Dengan itu, kami akan membagi evolusi SIM menjadi lima era. Mari kita lihat lebih dekat perubahan apa yang terjadi di masing-masing era ini.

#1 Era Pertama: Komputasi pada Mainframe dan Minicomputer

Ini adalah era sebelum tahun 1965 ketika komputasi dilakukan pada komputer mainframe besar yang terletak di ruangan khusus besar yang dirancang khusus untuk komputer.

Ini termasuk kontrol suhu khusus untuk memastikan bahwa mesin selalu beroperasi dalam kondisi optimal.

Komputer ini dioperasikan oleh tim teknisi dan karenanya biaya pengoperasiannya cukup tinggi.

Akibatnya, sebagian besar komputasi dilakukan berdasarkan pembagian waktu untuk memenuhi tingginya biaya memiliki dan mengoperasikan mainframe ini.

Pemasok perangkat keras dan perangkat lunak yang dominan di era ini adalah IBM.

Seiring berjalannya waktu, teknologi semakin maju dan menjelang akhir era ini, komputer mini mulai diperkenalkan.

Komputer mini secara signifikan lebih kecil dan lebih murah, sehingga perusahaan besar dapat memilikinya dan melakukan komputasi mereka sendiri.

Namun, komputer mini masih sangat mahal jika dibandingkan dengan standar saat ini.

#2 Era Kedua: Komputer Pribadi (PC)

Era ini dimulai pada tahun 1965 dan terutama sebagai hasil dari pengenalan mikroprosesor.

Ini berarti bahwa perusahaan sekarang dapat membeli komputer pribadi yang lebih murah, yang menyediakan akses ke daya komputasi yang akan menghabiskan banyak uang hanya satu dekade sebelumnya.

Pada pertengahan 1980-an, komputer pribadi menjadi jauh lebih terjangkau sehingga tersedia untuk pasar massal.

Yang dominan saat ini adalah Apple I dan Apple II, dan komputer pribadi IBM, yang biasa disebut PC.

PC lebih ramah untuk bisnis, yang menjelaskan mengapa PC menjadi populer di masa-masa awal.

Selama era ini, Sistem Informasi Manajemen mulai memasuki bisnis berkat pengembangan aplikasi spreadsheet yang dikenal sebagai VisiCalc (kependekan dari “visible calculator”).

Aplikasi ini awalnya dirilis untuk Apple II, tetapi versi PC juga dibuat untuk IBM PC saat diproduksi.

Aplikasi ini dianggap oleh banyak faktor yang mengubah komputer mikro dari gadget mahal bagi para ilmuwan dan penggemar menjadi alat bisnis yang sangat penting sehingga membuka jalan bagi Sistem Informasi Manajemen modern.

Mengikuti kesuksesan VisiCalc, aplikasi spreadsheet yang lebih kuat seperti Lotus 1-2-3 dan Multiplan Microsoft dan kemudian Excel.

#3 ra Ketiga: Jaringan Klien/Server

Dengan meluasnya penggunaan komputasi dalam bisnis dan kemajuan teknologi, semakin banyak kebutuhan datang dari komunitas bisnis untuk memastikan interaksi yang lebih efisien dengan informasi.

Karena perusahaan dapat melakukan komputasi berkat pengurangan biaya komputer, cara yang lebih baik harus dicari untuk memaksimalkan daya komputasi ini.

Salah satu kebutuhan paling menonjol yang muncul adalah kebutuhan karyawan dalam organisasi untuk berbagi informasi komputer dengan karyawan lain.

Solusinya diberikan oleh jaringan klien/server yang sangat membantu dalam meningkatkan sistem informasi manajemen yang kita miliki saat ini.

Salah satu langkah besar di era ini adalah pengembangan intranet yang merupakan situs web statis yang memberikan akses informasi kepada karyawan yang disimpan di lokasi pusat.

Hal ini memungkinkan untuk bekerja lebih cepat dan lebih efisien karena lebih banyak orang dapat mengakses informasi di server selama komputer mereka berada di jaringan yang sama.

#4 Era Keempat: Enterprise Computing

Era keempat merupakan perbaikan dari era ketiga yang memastikan bahwa berbagai departemen di perusahaan memiliki akses yang lebih baik terhadap informasi.

Peningkatan utama adalah pengenalan jaringan perusahaan berkecepatan tinggi yang memungkinkan akses lebih cepat ke informasi.

Ini memberikan struktur manajemen yang lebih baik dan lebih lengkap karena pengambilan keputusan menjadi lebih mudah berkat akses informasi yang lebih baik dari berbagai bagian perusahaan.

Pada dasarnya, aplikasi yang digunakan oleh departemen di perusahaan dikonsolidasikan dan dijalin bersama menjadi satu platform yang dapat diakses dari jaringan perusahaan.

Jaringan berkecepatan tinggi juga ditambahkan ke dalam campuran untuk meningkatkan efisiensi platform.

Ini berarti bahwa operasi bisnis seperti keuangan, akuntansi, penjualan, pemasaran, inventaris, dan bahkan manajemen sumber daya manusia dapat diselaraskan untuk memastikan kerja sama dan efisiensi di seluruh perusahaan.

Meskipun aplikasi yang digunakan oleh departemen yang berbeda berbeda dan langkah-langkah kontrol akses diperkenalkan untuk membatasi akses ke informasi sensitif perusahaan, era ini memberi pejabat manajemen puncak pandangan lengkap tentang posisi keseluruhan bisnis saat ini.

#5 Era Kelima: Cloud Computing

Ini adalah era saat ini yang menggunakan teknologi jaringan terbaru untuk lebih meningkatkan pemrosesan dan akses informasi oleh pejabat bisnis dan eksekutif manajemen.

Elemen tambahan di era ini adalah fakta bahwa teknologi jaringan menambah tingkat mobilitas ke sistem.

Ini berarti bahwa terlepas dari lokasi Anda, konfigurasi yang Anda gunakan, atau perangkat keras yang tersedia, Anda masih dapat menggunakan aplikasi bisnis dan mengakses data yang disimpan di server perusahaan.

Dengan peningkatan jaringan ponsel untuk menyediakan akses data seluler berkecepatan tinggi dan peningkatan popularitas jaringan Wi-Fi, para manajer memiliki akses siap ke Sistem Informasi Manajemen sepanjang waktu sehingga keputusan yang lebih baik dapat dibuat lebih cepat.

Era ini membebaskan manajemen dari rantai komputer yang terikat kantor dengan akses jaringan lokal.

Dengan meningkatnya popularitas perangkat seluler seperti laptop, smartphone, dan komputer tablet, tingkat mobilitas yang tinggi dapat dicapai sambil tetap meningkatkan efisiensi.

Ini juga menuntut perubahan dalam gaya manajemen karena para pekerja umumnya akan lebih terinformasi karena kemampuan untuk memproduksi dan mengkonsumsi lebih banyak informasi tentang bisnis, sehingga memunculkan apa yang sekarang dikenal sebagai pekerja pengetahuan.

Pekerja pengetahuan lebih diberdayakan dan karenanya lebih produktif secara alami.

Ini berarti bahwa metode manajemen perintah-dan-kontrol tidak akan lagi menjadi gaya manajemen yang paling efektif untuk pekerja ini.

Akibatnya, otonomi karyawan secara bertahap menjadi semakin tak terelakkan.

Update juga: Manfaat Teknologi Informasi

Jenis-jenis Sistem Informasi

Sistem Informasi Manajemen merupakan salah satu dari beberapa sistem informasi yang digunakan dalam bisnis. Untuk lebih memahami Sistem Informasi Manajemen, mari kita lihat berbagai jenis sistem informasi yang tersedia dalam bisnis.

A. Sistem Pemrosesan Transaksi

Sistem ini telah dirancang untuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan transaksi yang terjadi dalam operasi sehari-hari perusahaan.

Sistem ini juga dapat digunakan untuk membatalkan atau mengubah transaksi yang dilakukan di masa lalu jika diperlukan.

Salah satu properti dari sistem ini yang memungkinkan mereka untuk bekerja secara efektif adalah kemampuan untuk secara akurat mencatat beberapa transaksi bahkan jika transaksi yang berbeda terjadi secara bersamaan.

Mereka dibangun untuk dapat menangani volume transaksi yang besar. Contohnya termasuk sistem kontrol stok, sistem penggajian, sistem pemrosesan pesanan, dll.

B. Sistem Pendukung Keputusan

Sistem ini membantu pengambil keputusan untuk membuat keputusan terbaik dengan menghasilkan proyeksi statistik dari data yang dianalisis.

Meskipun tidak menghilangkan kebutuhan akan penilaian manajer, hal itu secara signifikan meningkatkan kualitas keputusan dengan menawarkan prakiraan yang membantu menentukan tindakan terbaik.

Sistem ini mengumpulkan informasi dari beberapa sumber untuk tujuan membantu dalam pengambilan keputusan.

Contoh sistem ini termasuk kerja kooperatif yang didukung komputer, sistem pendukung keputusan kelompok, sistem logistik, dan sistem perencanaan keuangan.

C. Sistem Informasi Eksekutif

Juga dikenal sebagai Sistem Dukungan Eksekutif, ini adalah alat yang digunakan untuk melaporkan data seluruh perusahaan kepada eksekutif puncak.

Sistem ini memberikan laporan yang cepat dan mudah digunakan yang disajikan dalam tampilan grafis yang mudah untuk dibandingkan.

Mereka dapat diambil sebagai sistem pendukung keputusan khusus karena mereka menyediakan informasi yang diperlukan untuk membantu meningkatkan kualitas keputusan.

Karena harapan yang tinggi dari sistem seperti itu, sistem ini harus sangat individual sehingga biasanya dibuat khusus untuk klien tertentu.

Mereka juga dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan spesifik klien.

D. Sistem Informasi Manajemen

Sistem ini memanfaatkan teknologi informasi untuk membantu manajer memastikan kelancaran dan efisiensi organisasi.

Informasi yang dikumpulkan oleh sistem ini terstruktur sehingga para manajer dapat dengan mudah mengevaluasi kinerja perusahaan saat ini dibandingkan dengan keluaran sebelumnya.

Beberapa jenis Sistem Informasi Manajemen yang umum termasuk sistem kontrol proses, sistem manajemen sumber daya manusia, sistem penjualan dan pemasaran, sistem kontrol inventaris, sistem otomasi kantor, sistem perencanaan sumber daya perusahaan, sistem akuntansi dan keuangan, dan sistem pelaporan manajemen.

Update juga: Teknologi Perkantoran: Pengertian, Manfaat & Contoh Lengkap

Komponen Sistem Informasi Manajemen

Untuk menyampaikan informasi yang dibutuhkan secara efektif kepada pengambil keputusan, Sistem Informasi Manajemen perlu memiliki komponen yang diperlukan untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan mengambil informasi kapan pun dibutuhkan.

Untuk mencapai hal ini, sistem ini menggunakan empat komponen berikut:

1. Sistem Informasi

Ini adalah kombinasi dari perangkat lunak, perangkat keras, personel dan infrastruktur. Komponen ini membantu dalam pengumpulan data yang disimpan dalam SIM.

Perangkat keras meliputi komputer, pemindai, printer, dan perangkat jaringan.

Elemen perangkat lunak termasuk perangkat lunak perusahaan perusahaan dan perangkat lunak lain yang digunakan dalam menjalankan jaringan perusahaan.

Komponen ini memungkinkan karyawan untuk berinteraksi dengan sistem dan dengan demikian informasi dapat dikumpulkan

2. Sistem Manajemen Basis Data

Komponen ini terutama terdiri dari program komputer yang membantu dalam penyimpanan dan pengambilan data.

Tentu saja, ini juga mencakup database fisik yang sebenarnya di mana informasi disimpan setelah diambil.

Ada beberapa sistem manajemen basis data yang berbeda yang dapat digunakan dalam Sistem Informasi Manajemen.

Kesesuaian sistem akan tergantung pada jumlah data yang perlu diproses dan disimpan dalam sistem.

Ada sistem manajemen basis data kecil yang dapat bekerja dengan nyaman di komputer pribadi dan ada yang besar yang membutuhkan mesin yang lebih besar dan lebih kompleks seperti komputer mainframe.

3. Sistem Intelijen

Komponen ini berkaitan dengan pemrosesan data yang dikumpulkan dan disajikan dengan cara yang mudah dipahami.

Segala sesuatu mulai dari pemrosesan data hingga tampilan data dirancang untuk memudahkan para eksekutif puncak saat mereka mencoba membuat keputusan terkait bisnis.

Kadang-kadang disebut sebagai intelijen bisnis yang menyimpan pengetahuan manusia dan menggunakan logika untuk merumuskan solusi cepat untuk masalah masa depan di mana pola cocok.

5. Sistem Penelitian

Komponen ini berkaitan dengan mengidentifikasi masalah manajemen utama dalam organisasi dan menghasilkan keputusan alternatif yang dapat mencukupi dalam situasi tertentu.

Ini membantu memastikan bahwa semua opsi yang mungkin dianalisis dan keputusan terbaik dibuat.

Keputusan terbaik tidak selalu yang paling jelas.

Komponen sistem Informasi Manajemen ini memastikan bahwa keputusan terbaik tercapai bahkan dalam kasus tersebut.

Tujuan Sistem Informasi Manajemen

Tujuan dari SIM adalah untuk dapat mengkorelasikan beberapa titik data untuk menyusun strategi cara untuk meningkatkan operasi.

Misalnya, dapat membandingkan penjualan bulan ini dengan penjualan tahun lalu dengan melihat tingkat kepegawaian dapat menunjukkan cara untuk meningkatkan pendapatan.

Atau mampu membandingkan pengeluaran pemasaran berdasarkan lokasi geografis dan menghubungkannya dengan penjualan juga dapat meningkatkan pengambilan keputusan.

Tetapi satu-satunya cara tingkat analisis ini dimungkinkan adalah karena data yang dikompilasi melalui SIM.

Menjalankan laporan yang menyatukan titik data yang berbeda adalah kontribusi utama SIM.

Fitur itu, bagaimanapun, datang dengan biaya yang signifikan. Implementasi SIM merupakan investasi mahal yang mencakup pembelian perangkat keras dan perangkat lunak, serta integrasi dengan sistem yang ada dan pelatihan semua karyawan.

Update juga: Pengertian Jaringan Komputer: Dasar-dasar & Jenis Penerapannya

Keuntungan Sistem Informasi Manajemen

Ada banyak manfaat yang datang dengan menerapkan Sistem Informasi Manajemen.

Beberapa manfaat ini membantu membuat pekerjaan lebih mudah bagi manajemen sementara sisanya membantu organisasi secara keseluruhan.

Mari kita lihat lebih dekat dan lihat apa yang Anda dapatkan dari memiliki SIM.

1. Memfasilitasi Perencanaan

SIM meningkatkan kualitas tanaman dengan menyediakan informasi yang relevan untuk pengambilan keputusan yang baik.

Karena peningkatan ukuran dan kompleksitas organisasi, manajer telah kehilangan kontak pribadi dengan tempat operasi.

2. Meminimalkan kelebihan informasi:

SIM mengubah jumlah data yang lebih besar ke dalam bentuk ringkasan dan dengan demikian menghindari kebingungan yang mungkin timbul ketika manajer dibanjiri dengan fakta-fakta rinci.

3. SIM Mendorong Desentralisasi:

Desentralisasi wewenang dimungkinkan bila ada sistem untuk memantau operasi di tingkat yang lebih rendah.

SIM berhasil digunakan untuk mengukur kinerja dan membuat perubahan yang diperlukan dalam rencana dan prosedur organisasi.

4. Membawa Koordinasi:

Integrasi fasilitas SIM kegiatan khusus dengan menjaga setiap departemen menyadari masalah dan kebutuhan departemen lain.

Ini menghubungkan semua pusat keputusan dalam organisasi.

5. Memudahkan pengendalian:

SIM berfungsi sebagai penghubung antara perencanaan manajerial dan pengendalian.

Ini meningkatkan kemampuan manajemen untuk mengevaluasi dan meningkatkan kinerja.

Komputer yang digunakan telah meningkatkan kemampuan pemrosesan dan penyimpanan data serta mengurangi biaya.

6. SIM merakit, memproses, menyimpan, Mengambil, mengevaluasi dan Menyebarkan informasi.

Update juga: Pengertian Internet: Sejarah, Cara Kerja, Manfaat, Keamanan & Dampak

Sekian ulasan lengkap mengenai pengertian Sistem Informasi Manajemen (SIM), sejarah, jenis-jenis, komponen, tujuan dan keuntungan Sistem Informasi Manajeman.