apa itu live streaming

Apa itu Live Streaming? Cara Kerja dan Tips Siaran untuk Pemula

Posted on

Apa itu Live Streaming? Streaming live video adalah industri yang berkembang pesat, diperkirakan mencapai $330,51 miliar pada tahun 2030.

Setiap hari, semakin banyak orang memutuskan untuk membagikan pesan mereka melalui video online langsung, dan ini menjadi salah satu jenis konten paling populer di web.

Sekarang adalah waktunya untuk memulai streaming, tetapi bisa mengintimidasi jika kamu benar-benar baru mengenalnya.

Kami membuat panduan ini untuk membantu kamu memahami apa itu live streaming, cara kerjanya, dan apa yang kamu perlukan untuk memulai.

Apa itu Live Streaming?

Streaming adalah pengiriman video melalui internet. Ini mengirimkan sedikit file video sekaligus sehingga penonton tidak perlu mendownload seluruh video sebelum mereka bisa mulai memutarnya.

Live streaming adalah proses yang sama, tetapi video sumber direkam dan dikirim secara real time, tanpa disimpan terlebih dahulu.

Contoh live video adalah siaran TV, streaming video game, dan video media sosial.

Streaming biasanya mengacu pada menonton video yang direkam sebelumnya, diedit, dan diupload ke platform streaming, seperti Netflix atau Hulu.

Live streaming berbeda karena pembuat tidak merekam atau mengedit video sebelum penonton melihatnya, rekaman diambil dan diupload ke internet pada saat yang sama saat pemirsa menontonnya.

Live streaming juga berbeda dengan konferensi video karena live streaming biasanya mengacu pada satu kreator dengan banyak penonton yang menonton.

Penonton biasanya tidak bisa berkomunikasi dengan streamer atau satu sama lain melalui video, tetapi hanya dalam obrolan langsung.

Sedangkan layanan konferensi video seperti Skype, Zoom, dan Microsoft Teams menghubungkan banyak orang.

Bagaimana Cara Kerja Live Streaming?

Cara Kerja Live Streaming

Sekarang setelah kamu memahami apa itu live streaming dan bukan, mari kita sedikit teknis.

Live streaming bergantung pada protokol streaming, yang mengirimkan video melalui internet secara real time. Protokol yang paling populer adalah HLS, WebRTC dan RTMP.

Misalnya, untuk mendapatkan video dari webcam seseorang ke live streaming YouTube, harus melalui beberapa proses:

  • Kompresi: File video mentah dari webcam dan mikrofon terlalu besar untuk dikirim melalui internet, sehingga harus dikompresi.
  • Pengkodean: Pengkodean dan kompresi terjadi pada saat yang sama, biasanya dengan aplikasi atau perangkat keras yang sama. Setelah dikompresi, data video harus diubah menjadi format digital yang bisa diputar oleh YouTube (atau platform online lainnya). Biasanya format tersebut adalah H.264, H.265, VP9 atau AV1.
  • Distribusi dan cache: Setelah video dikompresi dan dikodekan, video siap untuk didistribusikan dan disimpan dalam cache di jaringan pengiriman konten (CDN). CDN menyimpan setiap segmen live streaming untuk sementara (dikenal sebagai caching) dan kemudian mendistribusikannya ke penonton dari server mereka sendiri. Dengan begitu, penonton tidak perlu menunggu streaming datang dari server asal, sehingga pengiriman konten menjadi lebih cepat.
  • Dekode dan pemutaran: Live video dikirim dari CDN ke perangkat penonton, yang menerima, mendekode, dan mendekompresi data video. Kemudian, pemutar video di perangkat menginterpretasikan data dan memutar video.

Dalam seluruh proses live streaming yang diuraikan di atas, streamer harus sangat memperhatikan pengodean, dan mungkin memilih CDN jika kamu tidak ingin melakukan live streaming ke situs web media sosial seperti Facebook, YouTube, LinkedIn, dan Twitch.

Manfaat Live Streaming

manfaat live streaming

Live streaming adalah cara ampuh untuk terhubung ke audiens kamu.

Tidak masalah jika kamu seorang konten kreator yang memanfaatkan komunitas online seputar hobi khusus kamu, bisnis kecil yang ingin terhubung dengan audiens yang lebih besar dan memperluas operasi, atau perusahaan besar yang mencoba memanusiakan brand kamu.

Live streaming bisa membantu kamu menjangkau orang yang ingin kamu jangkau. Inilah alasannya:

  • Live streaming tidak membutuhkan banyak sumber daya. kamu tidak memerlukan peralatan atau aplikasi khusus untuk memulai streaming, cukup smartphone atau laptop. Mempersiapkan konten untuk live streaming juga membutuhkan waktu lebih sedikit daripada membuat video atau entri blog yang direkam sebelumnya.
  • Anda bisa menjangkau penonton khusus. Orang-orang yang meluangkan waktu untuk menonton live video ketika mereka benar-benar hidup sangat berkomitmen untuk menonton kamu. Jika konten kamu berfokus pada topik atau komunitas khusus, orang-orang tersebut cenderung menonton siaran kamu.
  • Live Video sempurna untuk mengubah tujuan konten. Setelah menyelesaikan siaran, kamu bisa mendownload rekaman dan mengubahnya menjadi beberapa jenis konten lainnya. kamu bisa mengeditnya menjadi klip kecil untuk YouTube atau media sosial, menyalinnya dan menulis postingan blog, mengedit file audio menjadi podcast, dan banyak lagi.
  • Anda bisa terhubung dengan orang-orang secara real time. Manfaat terbesar dari live streaming adalah koneksi yang dibawanya. Penonton kamu bisa mengajukan pertanyaan secara instan dan kamu bisa melakukan percakapan di aliran kamu dengan orang-orang dari seluruh dunia.

Apa yang Kamu Perlukan untuk Memulai Live Streaming?

persiapan live streaming

Tidak perlu banyak untuk memulai streaming live video online.

Jika kamu ingin melakukan streaming ke salah satu saluran sosial kamu, seperti profil Facebook, kamu bisa mengangkat telepon, membuka aplikasi Facebook, dan langsung menayangkannya.

Jika kamu ingin streaming kamu sedikit lebih terlibat dari itu, kamu memerlukan penyiapan streaming dasar kamu.

Mari selami lebih dalam cara memilih platform streaming dan perlengkapan apa yang kamu perlukan untuk membuat siaran kamu menarik.

1. Pilih Platform Live Streaming

Untuk memilih platform live streaming terbaik, kamu harus mempertimbangkan di mana audiens kamu berada. Jika kamu seorang gamer, penonton kamu kemungkinan besar berada di Twitch atau Facebook Gaming.

Jika kamu adalah bisnis kecil, kamu mungkin lebih baik melakukan live streaming ke grup Facebook. Pemikiran pemimpin dan brand besar mungkin menganggap LinkedIn sebagai platform terbaik untuk live streaming dan acara virtual.

Instagram dan TikTok adalah platform live video yang bagus untuk influencer dan pembuat konten kecil.

Youtube adalah tempat yang bagus untuk acara virtual, wawancara, vlog langsung, game, tutorial, atau niche apa pun.

Jika kamu sudah memiliki kehadiran media sosial yang cukup besar, live streaming ke platform tersebut. Pilihan lainnya adalah menyematkan live video ke situs web kamu.

Kamu bisa memilih rute ini jika kamu tahu sebagian besar target audiens kamu tidak memiliki akun media sosial atau tidak sering menggunakan media sosial.

Ini juga merupakan pilihan yang baik untuk acara live streaming, karena sebagian besar acara virtual dan hybrid memiliki situs web sendiri.

2. Aplikasi dan Peralatan Live Streaming

Setelah kamu memilih platform (atau beberapa), kamu perlu memutuskan cara menyandikan aliran kamu. kamu memiliki tiga opsi:

  • Aplikasi live streaming: Aplikasi streaming membantu kamu mengontrol sebagian besar aspek streaming kamu. Pilihan populer adalah OBS Studio, yang gratis dan bersumber terbuka.
  • Pembuat enkode perangkat keras: kamu bisa mendapatkan peralatan terpisah untuk menyandikan live video untuk kamu. Pembuat enkode perangkat keras lebih kamul daripada aplikasi, tetapi harganya juga lebih mahal. Baca panduan kami untuk mengetahui apakah kamu lebih baik dengan pengkodean aplikasi atau perangkat keras.
  • Browser web: Jika kamu tidak ingin menginstal program apa pun atau meletakkan peralatan lain di meja kamu, kamu bisa memilih solusi streaming berbasis cloud, seperti Restream Studio. kamu bisa melakukan live streaming dari browser web kamu dan semua penyandian terjadi secara online, membebaskan sumber daya PC kamu (dan ruang meja).

Jika kamu lebih memilih platform live streaming mobile, kamu bisa pertimbangkan rekomendasi aplikasi berikut ini:

3. Peralatan Dasar untuk Live Streaming

Daftar perlengkapan ini adalah perlengkapan minimum yang diperlukan untuk menghasilkan live streaming yang layak.

  • Kamera: kamu bisa menggunakan webcam bawaan di laptop kamu atau meningkatkan ke sesuatu yang lebih canggih seperti Logitech C922 Pro.
  • Mikrofon: kamu bisa menggunakan webcam bawaan pada awalnya, tetapi menggunakan mikrofon bawaan bukanlah ide yang baik. Berinvestasi dalam standing atau shotgun mic seperti Blue Yeti bisa membuat audio kamu terdengar lebih baik tanpa merusak bank.
  • Pencahayaan: Pencahayaan tidak mutlak diperlukan, tetapi juga tidak semahal itu. Hanya beberapa lampu penjepit yang ditempatkan dengan baik atau memasang lampu di belakang kamera kamu untuk menerangi wajah kamu akan membuat keajaiban kualitas video kamu.
  • Komputer: kamu memerlukan komputer yang cukup kuat untuk menangani streaming. Jika kamu berencana untuk melakukan streaming video game, kamu memerlukan sesuatu yang lebih kuat, dan mungkin komputer kedua.

Bonus: Tips Live Streaming

Memilih platform kamu dan menyiapkan perlengkapan kamu adalah setengah dari perjuangan, tetapi masih banyak yang harus dilakukan jika kamu ingin membuat streaming kamu sukses.

Ingatlah kiat-kiat streaming ini saat kamu merencanakan konten dan terlibat dengan penonton kamu:

1. Tentukan Tujuan Streaming

Apakah kamu ingin mendapatkan lebih banyak penonton, streaming dengan jadwal reguler, atau mencoba menghasilkan uang dari streaming.

Silahkan cari tahu apa tujuan besar kamu dan upayakan untuk mencapainya.

2. Pilih Jenis Live Video yang Akan Kamu Buat

Live streaming tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran yang bisa kamu pilih sesuai dengan preferensi kamu.

Beberapa contohnya adalah wawancara dan tanya jawab, mendongeng, video pendidikan, peluncuran produk, permainan, kontes, dan webinar.

3. Selalu Uji Segalanya

Jalankan pengujian peralatan, aplikasi streaming, dan kecepatan internet kamu.

Gunakan uji coba ini untuk melakukan penyesuaian pada kualitas audio atau video, mengubah pengaturan resolusi atau frekuensi gambar, dan hal lainnya untuk memastikan streaming kamu berjalan lancar.

3. Menghargai Keterlibatan Kualitas daripada Kuantitas

Terlibat dengan penonton kamu selama live streaming sangat penting, interaktivitas adalah tujuan utama live video!

Daripada berfokus untuk mendapatkan banyak penonton, usahakan untuk melakukan percakapan yang bermakna dan tulus dengan beberapa penonton yang benar-benar muncul.

Lima penonton yang sangat aktif bernilai lebih dari 100 penonton yang bosan.

4. Promosikan Streaming Kamu di Platform Lain

Streaming di lebih dari satu platform untuk meningkatkan kemungkinan siaran kamu terlihat.

Selain itu, aktiflah di platform media sosial dan cobalah untuk terlibat dengan komunitas kamu di lebih dari satu tempat secara online.

5. Lihat Data Streaming

Sebagian besar platform streaming akan memberi kamu metrik dasar tentang waktu streaming, penonton, dan aspek lainnya.

Gali data ini untuk melihat apa yang berpotensi menarik lebih banyak orang ke streaming kamu, atau apakah ada elemen tertentu dari siaran kamu yang mungkin dianggap lebih menarik oleh orang-orang.

Live streaming harus menyenangkan dan berharga bagi kamu dan penonton kamu, dan bukan sesuatu yang membuat kamu stres!

Kamu harus bisa memberikan konten yang bermanfaat, menghibur, atau informatif kepada audiens kamu, bahkan jika kamu tidak memiliki pengalaman dengan live video.

Tips live streaming ini bisa membantu kamu memahami dasar-dasar dan apa yang kamu perlukan untuk memulai siaran.

Update juga:

Akhir Kata

Nah, sekarang kamu sudah tahu tentang apa itu live streaming, manfaat dan juga tips untuk siaran langsung yang sudah kami bagikan di atas.

Semoga apa yang kami sampaikan bisa bermanfaat, salam Techy..!